TAHNIAH KEPADA PELAJAR YANG LULUS SPM & STPM 2012.

18 December 2011

JESUS DALAM AL-QURAN

SOALAN: Apa Al-Quran kata mengenai Jesus?


JAWAPAN:

Al-Quran banyak memperkatakan mengenai Jesus (bahasa arab Isa). Al-Quran menyatakan tentang keajaiban kelahirannya, ajarannya, kenabiannya, kemukjizatannya dengan izin Allah. Dalam Al-Quran ada peringatan bahawa Jesus adalah manusia dan bukan tuhan atau anak tuhan. Berikut adalah sebahagian daripada petikan mengenai Jesus di dalam Al-Quran.


MULIA - ALI IMRAN 45-48


45. (ingatlah) ketika malaikat berkata: "Wahai Maryam! bahawasanya Allah memberikan khabar Yang mengembirakanmu, Dengan (mengurniakan seorang anak Yang Engkau akan kandungkan semata-mata dengan) kalimah daripada Allah, nama anak itu: Al-Masih, Isa Ibni Maryam, seorang Yang terkemuka di dunia dan di akhirat, dan ia juga dari orang-orang Yang didampingkan (diberi kemuliaan di sisi Allah).

46. "Dan ia akan berkata-kata kepada orang ramai semasa ia masih kecil Dalam buaian, dan semasa ia dewasa, dan ia adalah dari orang-orang Yang soleh.

47. Maryam berkata:" Wahai Tuhanku! Bagaimanakah Aku akan beroleh seorang anak, padahal Aku tidak pernah disentuh oleh seorang lelaki pun?" Allah berfirman; "Demikianlah keadaannya, Allah menjadikan apa Yang dikehendakiNya; apabila ia berkehendak melaksanakan sesuatu perkara, maka ia hanyalah berfirman kepadanya: ` Jadilah Engkau ', lalu menjadilah ia."

48. dan Allah akan mengajarnya ilmu menulis, dan hukum-hukum aturan ugama, dan juga kandungan Kitab-kitab Taurat dan Injil.

SEORANG NABI - MARYAM 30-35

30. ia menjawab:" Sesungguhnya Aku ini hamba Allah; ia telah memberikan kepadaKu Kitab (Injil), dan ia telah menjadikan daku seorang Nabi.

31. dan ia menjadikan daku seorang Yang berkat di mana sahaja Aku berada, dan diperintahkan daku mengerjakan sembahyang dan memberi zakat selagi Aku hidup.

32. " serta (diperintahkan daku) taat dan berbuat baik kepada ibuku, dan ia tidak menjadikan daku seorang Yang sombong takbur atau derhaka.

33. dan Segala keselamatan serta kesejahteraan dilimpahkan kepadaKu pada hari Aku diperanakkan dan pada hari Aku mati, serta pada hari Aku dibangkitkan hidup semula (pada hari kiamat)".

34. Yang demikian sifat-sifatnya itulah Isa Ibni Maryam. keterangan Yang tersebut ialah keterangan Yang sebenar-benarnya, Yang mereka ragu-ragu dan berselisihan padanya.

35. tiadalah layak bagi Allah mempunyai anak. Maha Sucilah ia. apabila menetapkan jadinya sesuatu perkara, maka hanyalah ia berfirman kepadanya: "Jadilah engkau", lalu menjadilah ia.

PESURUH ALLAH - AL-MAAIDAH 116-117

116. dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: "Wahai Isa Ibni Maryam! Engkaukah Yang berkata kepada manusia: `Jadikanlah daku dan ibuku dua Tuhan selain dari Allah? ' " Nabi `Isa menjawab: "Maha suci Engkau (Wahai Tuhan)! tidaklah layak bagiku mengatakan sesuatu Yang Aku tidak berhak (mengatakannya). jika Aku ada mengatakannya, maka tentulah Engkau telah mengetahuinya. Engkau mengetahui apa Yang ada pada diriku, sedang Aku tidak mengetahui apa Yang ada pada diriMu; kerana Sesungguhnya Engkau jualah Yang Maha mengetahui perkara-perkara Yang ghaib.


117. Aku tidak mengatakan kepada mereka melainkan apa Yang Engkau perintahkan kepadaKu mengatakannya, iaitu: `Sembahlah kamu akan Allah, Tuhanku dan Tuhan kamu ' dan adalah Aku menjadi Pengawas terhadap mereka (dengan membenarkan Yang benar dan menyalahkan Yang salah) selama Aku berada Dalam kalangan mereka; kemudian apabila Engkau sempurnakan tempohku, menjadilah Engkau sendiri Yang mengawasi keadaan mereka, dan Engkau jualah Yang menjadi saksi atas tiap-tiap sesuatu.


AJARANNYA - AZ-ZUKHRUF 63-65


63. dan ketika Nabi Isa datang (kepada kaumnya) Dengan membawa keterangan-keterangan Yang nyata, berkatalah ia: "Sesungguhnya Aku datang kepada kamu Dengan membawa hikmat (ajaran Tuhan), dan untuk menerangkan kepada kamu: sebahagian dari (perkara-perkara ugama) Yang kamu berselisihan padanya. oleh itu, bertaqwalah kamu kepada Allah dan Taatlah kepadaKu.


64. "Sesungguhnya Allah ialah Tuhanku dan Tuhan kamu, maka Sembahlah kamu akan dia; Inilah jalan Yang lurus".


65. Kemudian, golongan-golongan (dari kaumnya) itu berselisihan sesama sendiri. maka Kecelakaan dan kebinasaanlah bagi orang-orang Yang zalim itu, dari (paluan) azab seksa Yang tidak terperi sakitnya, pada hari pembalasan.


-

No comments:

Post a Comment